Selasa, 18 September 2012

Tugas 5 - Perkembangan Sepatu Dr. Martens


Docmart adalah sepatu yg menjadi legenda di dunia fashion anak muda. Ibaratnya ia seperti anthem yg pernah dinyanyikan oleh anak muda di seluruh dunia. Jauh sebelum era yang sekarang modern ini. Kepopulerannya sejak akhir tahun 1960-an hingga sekarang ini menjadikan sepatu ini masuk ke dalam daftar “50 sepatu yang mengubah dunia”.
Tren fashion yang berlaku di Indonesia cenderung cepat berlalu, demikian juga DocMart di tahun 90an. Namun di luar, sepatu hasil rancangan Dr Klaus Martens terus melaju. Bahkan tahun ini, Dr. Martens merayakan anniversary-nya yang ke-52. Awalnya sepatu ini didesain untuk kalangan pekerja, namun image-nya kelak menggambarkan para pemberontak dan kalangan yang ogah mengikuti aturan.

Sol sepatu berbantalan udara, dengan jahitan warna kuning di sekelilingnya, serta 8 lubang tali, menjadi ciri khas sepatu yang banyak dipakai oleh rocker, punks, skinheads, dan siapa pun yang merasa memiliki karakter semacam itu.

Seiring perkembangan waktu, Dr. Martens tak hanya tampil dalam desain boots, tetapi juga high heels dan sandal. Meskipun demikian, original boots-nya (1460) memang masih menjadi item terlaris.
Sejarah
Sejarah Dr. Martens sendiri dimulai pada masa Perang Dunia II berlangsung. Ketika seorang dokter tentara Jerman, Klaus Martens, yang sedang cuti dari medan pertempuran, mengalami cedera saat sedang bermain ski di pegunungan Alpen Bavaria. Saat pemulihan cedera, ia mendapatkan boot tentara , penyebab cedera, karena alas kaki yang dipakainya sangat tidak nyaman. Kemudian ia mengganti dengan kulit yang lebih lembut dan sol yang lebih empuk dengan bantalan udara. Ketika perang berakhir, Klaus mulai memproduksi boot buatan untuk dipakai sendiri.
Tahun 1947, Klaus Martens yang tidak pintar berbisnis, bertemu dengan teman lama, Dr Herbert Funck di Munich. Funck yang pintar berbisnis tertarik dengan desain sepatu buatan Martens. Dengan manfaatkan banyak karet yang dibuang di lapangan udara Luftwaffe saat itu . Martens dan Funck, di tahun yang sama, memproduksi boot dan menjalankan bisnis boot, di Seeshaupt, Jerman. Boot yang tahan lama dengan kulit yang lembut dan sol empuk menjadi favorit bagi para ibu rumah tangga, dan 80% hasil penjualan boot pada dekade pertama adalah para wanita dengan usia di atas 40 tahun.
Lalu karena hasil penjualan yang bagus, membuat Martens dan Funck membuka pabrik di Munich pada tahun 1952. Tujuh tahun kemudian, mereka mulai menjajaki ekspansi bisnis internasional dengan menggandeng produsen sepatu Inggris, R. Griggs Group Ltd. Boot Martens hasil produksi Inggris di daerah Northamptonshire, pertama kali keluar pada tanggal 1 April 1960. Boot Doc Martens terkenal dengan ciri khas desain, jahitan benang warna kuning mengelilingi sol, kulit Nappa yang lembut, dan sol empuk dengan bantalan udara. Boot tersebut terkenal dengan kode desain seri 1460 yang selanjutnya mengalami perkembangan modifikasi desain warna (hitam, biru, merah dll) dan bentuk. Boot Doc Martens yang memiliki bentuk hanya sampai ankle kaki terkenal dengan kode desain seri 1461. Boot warna merah cherry yg desainnya nyaman dan praktis ini tenyata disukai oleh kalangan working class atau kelas pekerja. Boot Doc Martens produksi Inggris mendapat respon yang sangat positif, dan banyak digunakan oleh Polisi, Tukang Pos juga pekerja pabrik. Pada akhir tahun 1960-an, komunitas skinhead  mulai menggunakan boot Doc Martens. Sepuluh tahun kemudian, tahun 1970 boot Doc Martens populer digunakan oleh komunitas punk rock dan para musisi new wave Inggris. Boot asal Jerman dengan sentuhan Inggris yang dikenal dengan sebutan Doc Martens, Docs dan DMs ini benar-benar mengguncang Eropa dan Dunia, hampir seluruh para musisi dan selebiritis film menggunakan Docs. Desain Docs dengan seri 1460 dan 1461 menjadi dua seri klasik utama dari sekian banyak seri boot Doc Martens.
Lalu pada tahun 70-an sepatu ini makin populer karena banyak artis Punk Rock, Ska, Psychobillies, Goths, Industrialis, hardcore, straight-edge, Glam, bahkan New Wave yg memakainya. Dengan bantuan musisi-musisi itu, long-march yg dilakukan Docmart dari kota London menyebar ke seluruh dataran Inggris dan Eropa, lalu ke menginvasi dunia.
Puncaknya di tahun 1900-an, sepatu Docmart berkembang menjadi trend yg menjangkiti semua orang, bukan hanya sub-kultur Punk saja. Ia menjadi industri besar. Alhasil, sebagian komunitas Skinhead sejati yg identik dengan spirit anti kemapanan dan anti kapitalisme mulai mempertanyakan brand sang dokter. Sebagian dari mereka mulai beralih ke merk pesaing Docmart, seperti Grinder, Ranger, Gripfast, dan sebagainya.
Dr Martens disponsori Rushden & Diamonds F.C.  di tahun 1998-2003. Dan pada tahun 2001 mulai diberi nama Airwair Stand. Pada tahun 2000-an, Dr Martens dijual secara eksklusif di bawah nama AirWair, dan dibuat dalam puluhan model yang berbeda, termasuk sepatu hitam konvensional, sandal dan sepatu berujung baja (steel toe).    
Pada tanggal 1 April 2003, di bawah tekanan dari penjualan menurun, perusahaan Dr Martens menghentikan semua produksi di Inggris. dan produksi pindah ke China dan Thailand. Dengan perubahan ini juga datang akhir produk vegan-friendly perusahaan non-kulit, yang diproduksi sejak awal 1990-an. Pada tahun 2007, perusahaan mulai memproduksi sepatu lagi di Inggris, di Pabrik Lane Cobbs di Wollaston. Produk ini merupakan bagian dari baris "Vintage", perusahaan yang mengiklankan sebagai dibuat untuk spesifikasi asli.
Cara Pembuatan
Dr Martens dibuat di pabrik Lane Cobb, yang telah memproduksi sepatu untuk keluarga Griggs sejak tahun 1901. Ini adalah rumah dari boot Martens asli Dr.
Di sini, di antara bau kulit baru dipotong dan latar belakang bising dari mesin pristinely diawetkan, bentuk jelas dari boot Dr Martens mulai terbentuk: perjalanan panjang pendek awal lantai pabrik dengan tumpukan kecil menyembunyikan kulit kecokelatan, Proses mengambil boot melalui tahapan yang sangat terampil berbagai evolusi sampai kedatangan akhir - up laced dan bersih - dalam kotak. Siap untuk kehidupan yang dihargai.
Dengan hati-hati dipilih dalam tumpukan kecil pasokan hanya satu minggu. Mereka kemudian diangkat - satu per satu waktu - ke meja Clicker tersebut. Hal ini telah lama menjadi salah satu pekerjaan yang paling bergengsi di sebuah pabrik sepatu. Ini adalah tugas Clicker untuk memotong kulit tunggal menjadi bagian-bagian berbagai pola atas boot ini, hanya menggunakan pisau jalur yang tepat, keahlian terletak dalam menciptakan jumlah minimum limbah sambil memastikan bagian terbaik dari kulit yang digunakan. Pisaunya juga menusuk tanda di kulit untuk menunjukkan di mana mata ikan dan jahitan nantinya akan ditempatkan. Untuk berhasil dengan standar yang dibutuhkan untuk produk Made in England, Clicker kebutuhan pengalaman, tangan yang mantap dan, di atas segalanya, mata untuk detail.
Komponen dipotong kemudian diserahkan kepada Skiver tersebut. Meskipun boot Dr Martens memiliki reputasi global untuk daya tahan, unsur-unsur tertentu dari kehidupan produksi tunduk pada kemahiran yang luar biasa. Skiver akan terpecah bagian penting dari kulit dalam akurasi 0.1mm - misalnya, lidah akan berkurang dalam berat, jari kaki yang tersisa di badan penuh dan menyembunyikan yang diperlukan untuk lapisan tumpang tindih akan diberikan tepi cekatan miring.
Pada titik ini, mesin stamping foil menggunakan panas untuk menandai bagian dalam lidah dengan jumlah, ukuran gaya dan legenda bergengsi, "Made in England '. Sekarang menyembunyikan datar siap untuk perakitan. The menggoda disebut - ujung sepatu boot - dipagari, menjelang keterampilan rumit 'Penutup'. Di sini, dua kuartal - bagian dari kulit yang membungkus tumit - bergabung bersama dengan tangan menggunakan jahitan zig-zag. Kemudian backstrap, yang "AirWair dengan Bouncing Sol" yang terkenal lingkaran tumit dan pengaku untuk tumit juga dijahit bersama-sama.
Sementara itu, bagian depan boot dijahit bersama-sama, yang terdiri dari lidah dicap dan menggoda (atau jari kaki). Kami sekarang memiliki dua bagian utama dari boot: tumit dan ujung. Ini kemudian dijahit bersama-sama menggunakan mesin yang disebut 'Puritan', yang menempatkan garis penting dari tiga jahitan selama kuartal dan ke sisi menggoda, menggunakan sangat berat 8-kabel benang.
Selanjutnya, mata ikan yang menekan ke boot menggunakan pra-ditusuk spidol, yang ditambahkan oleh Clicker tersebut. Akhirnya, bagian jahitan dan memotong proses selesai oleh 'isapan jempol kaki', yang dilaminasi ke menggoda untuk memberikan jari kaki ketahanan dan kekuatan sehingga tidak runtuh. Sekarang boot itu atas siap untuk kepala ke garis 'abadi', yang mana hal itu akan melekat pada Cushion Martens terkenal Dr Air Sole.
A 'terakhir' adalah bentuk kaki berbentuk plastik yang digunakan untuk menyelesaikan pembuatan boot itu. Pertama, insole boot yang terpasang sampai akhir dengan pita bersama dengan sepotong pra-dilapisi kanvas - yang dikenal sebagai 'tulang rusuk' - yang digunakan untuk membantu menikah bagian atasnya dan satu-satunya bersama-sama.
Selanjutnya, bagian atasnya kita baru saja menyelesaikan dicetak dengan bentuk tumit menggunakan mesin back-bagian molding, yang juga memastikan ketinggian kulit sampai pergelangan kaki adalah persis sama pada masing-masing kaki.
Sekarang saatnya untuk cetakan jari kaki. Bagian atas dipanaskan untuk membuatnya lentur dan menghindari membelah kulit premium. Kemudian jari kaki yang dikencangkan atas plastik perekat meleleh panas lalu dan disuntikkan ke insole, penyemenan kulit ke tulang rusuk insole. Untuk memastikan daya tahan adalah yang tertinggi, sisi boot kemudian melampirkan ke tulang rusuk, setelah itu setiap kulit kelebihan dipangkas pergi.
Saat ini, boot memiliki tidak ada jahitan yang terkenal welt kuning. Meskipun kebanyakan orang yang akrab dengan jahitan kuning eksternal - yang dikenal sebagai Z-bilur dalam perdagangan sepatu - Dr Martens juga memiliki stitch internal, atau bilur polos. Ini memperkuat kekuatan sepatu lagi. Jahitan kuning ditempatkan di sebuah tong lilin hangat yang membuatnya lentur, tetapi juga memastikan bahwa setiap lubang yang dibuat oleh jarum karena membuat jalan di sekitar tepi boot tidak akan membiarkan air ke dalam sepatu. The Goodyear Welt PVC - strip dari PVC yang membawa benang kuning khas - yang terampil dijahit oleh masinis ke atas, menggunakan benang kuning dan mesin jahit sumur.
Boot sekarang siap untuk satu-satunya yang terkenal yang akan ditambahkan.
Dr Martens bantalan udara tunggal itu sendiri diproduksi di pabrik, menggunakan granular majemuk yang meleleh dan kemudian disuntikkan ke dalam cetakan yang membawa "DMS" khas pola tunggal dan Rectangle Perlawanan menunjukkan bahwa senyawa ini tahan terhadap minyak, lemak , Asam Bensin dan Alkali. Ketika telapak telah didinginkan, strip merasa dimasukkan ke dalam rongga insole, diikuti oleh pad kenyamanan, baik yang ditempatkan dengan tangan. Satunya ini kemudian ditempatkan terhadap bagian atas, sementara bergabung di kaki dan tumit oleh "bercak" pisau panas antara bilur dan siap tunggal untuk saat nyata penciptaan terinspirasi.
Sebuah masinis sangat terampil menempatkan bagian atas dan satu-satunya - yang sekarang longgar terjepit bersama-sama - terhadap pisau panas yang disimpan di 700 derajat celcius. Pisau ini terjadi di antara telapak dan bagian atas welted, mencair PVC dari sol dan - jika tangan masinis ini telah melakukan pekerjaan mereka - mulus memadukan dua bagian dari boot bersama-sama.
Semua yang tersisa adalah untuk menyelesaikan dinding sisi satunya dengan Dr Martens khas grooving, lagi dilakukan dengan keterampilan tangan besar sebagai boot didorong terhadap silet tajam berputar dipotong dalam bentuk alur langsung dikenali, dan menciptakan tepi dua satunya kencang beralur.
Dengan plastik lalu akhirnya dihapus, boot selesai mendapat tangan kuku dan renda-up, sebelum kemas dan disiapkan untuk pengiriman ke toko.
Sekarang
         Kini sepatu Doc.Martens tampil lebih eye catching dengan koleksi-koleksi seru seperti sepatu dengan candy color yang cocok dipakai remaja.Dr Martens telah menjadi alas kaki terbaru yang akan ditemukan kembali oleh muda sadar mode konsumen.
Para pengecer barang barang fashion di website Asos, telah melaporkan kenaikan penjualan 230% 2011-2012, dengan musim panas musim terlaris yang pernah, sementara di Maret perusahaan mengumumkan keuntungan £ 22m, sehingga perusahaan dengan pertumbuhan tercepat kedelapan swasta di Inggris.
Ruth Faulkner, alas kaki koresponden Drapers, mengatakan asosiasi sepatu 'dengan budaya kaum muda Inggris membuat mereka sangat menarik di luar negeri. "Saya pikir mereka bisa mendorong di pasar Asia di mana ia akan melakukannya dengan sangat baik," katanya. "Ini seperti ikon, merek Inggris."
Satu dekade pada, boot ini diadopsi baik oleh adegan grunge Amerika dan bintang pop Inggris yang ingin kembali ke warisan tahun 60an, seperti Morrissey dan Blur.
Pada awal 2000-an, merek telah digantikan oleh Converse, tapi Faulkner mengatakan tren "cenderung untuk pergi dalam siklus". Hanna Hanra, editor dari Elle, mengatakan popularitas sepatu 'adalah bagian dari kebangkitan fashion grunge tahun 90an.
Pemakainya modern yang paling menonjol dari DMS Agyness Deyn adalah model- aktris. Setelah menyadari bahwa dia mengenakan sepatu diluar tugas, perusahaan menandatanganinya untuk membintangi kampanye iklan mereka dan merancang berbagai sepatu untuk mereka, pada bulan September.
Dia memperkenalkan baris loafers, sandal dan sepatu hak, bersama dengan beberapa seleksi dan warna, tapi mempertahankan karet tanda tangan sol tebal, jahitan kuning dan bentuk chunky - sesuatu yang penggemar menghargai.
Website Dr. Martens
Beberapa seleksi sepatu yang ada di web


Contoh sepatu


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar