Jumat, 28 September 2012

Tugas 3 - Solusi Labsky Untuk Indonesia


“Pembangunan daerah tertinggal harus segera dilakukan...”
Indonesia terdiri dari banyak pulau-pulau. Hal ini menyebabkan sulitnya pemerataan kesejahteraan untuk masyarakat yang tinggal di daerah yang jauh atau terpencil. Karena hal tersebut, munculah daerah-daerah tertinggal yang ada di Indonesia. Daerah-daerah ini biasanya terdapat di luar Pulau Jawa, daerahnya jauh dan sulit memiliki akses ke daerah tersebut, daerahnya juga biasanya kecil. Memiliki daerah-daerah tertinggal seperti ini merugikan bagi Indonesia, maka dari itulah daerah-daerah tertinggal ini harus dibangun agar sama seperti daerah-daerah lain yang sudah maju.
Pengertian daerah tertinggal sebenarnya multi-tafsir dan amat luas. Meski demikian, ciri umumnya antara lain: tingkat kemiskinan tinggi, kegiatan ekonomi amat terbatas dan terfokus pada sumberdaya alam, minimnya sarana dan prasarana, serta kualitas SDM yang rendah. Daerah tertinggal secara fisik kadang lokasinya amat terisolasi. Beberapa pengertian wilayah tertinggal telah disusun oleh masing-masing instansi sektoral dengan pendekatan dan penekanan pada sektor terkait (misal: transmigrasi, perhubungan, pulau-pulau kecil dan pesisir, Kimpraswil, dan lain sebagainya). Wilayah tertinggal secara definitif dapat meliputi dan melewati batas administratif daerah sesuai dengan keterkaitan fungsional berdasarkan dimensi ketertinggalan yang menjadi faktor penghambat peningkatan kesejahteraan masyarakat di wilayah tersebut.
Suatu daerah dapat dikatakan tertinggal manakala memiliki paling tidak ada 6 kriteria, Yaitu : (a) letak geografis relatif terpencil dan sulit dijangkau;(b) potensisumber daya alam relatif kecil atau belum dikelola dengan baik;(c) kuantitas sumber daya manusia relatif sedikit dengan kualitas relatif rendah;(d) kondisi infrastruktur sosial ekonomi kurang memadai; (e) kegiatan investasi dan produksi yang rendah; (f) dan beberapa daerah merupakan daerah rawan bencana alam dan rawan konflik, baik secara vertical maupun horizontal.
Berdasarkan KepMenPDT Nomor 001/KEP/M-PDT/I/2005 tentang Strategi Nasional Pembangunan Daerah Tertinggal, yang dimaksud dengan Daerah Tertinggal adalah daerah Kabupaten yang masyarakat serta wilayahnya relatif kurang berkembang dibandingkan daerah lain dalam skala nasional. Konsep daerah tertinggal pada dasarnya berbeda dengan konsep daerah miskin. Oleh karenanya, program pembangunan daerah tertinggal berbeda dengan program penanggulangan kemiskinan.
Daerah-daerah tertinggal yang ada di Indonesia adalah, sebagai berikut:
NO
 KODE
 PROVINSI
 DAERAH
1
1107
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Barat 
2
1108
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Besar 
3
1103
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Selatan 
4
1102
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Singkil 
5
1105
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Timur 
6
1101
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Simeulue 
7
1115
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Nagan Raya 
8
1116
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Jaya 
9
1112
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Aceh Barat Daya 
10
1113
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Gayo Lues 
11
1117
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Bener Meriah 
12
1118
 Nanggroe Aceh Darussalam 
 Kab. Pidie Jaya 
13
1201
 Sumatera Utara
 Kab. Nias 
14
1204
 Sumatera Utara
 Kab. Tapanuli Tengah 
15
1216
 Sumatera Utara
 Kab. Pakpak Bharat 
16
1214
 Sumatera Utara
 Kab. Nias Selatan 
17
1224
 Sumatera Utara
 Kab. Nias Barat
18
1225
 Sumatera Utara
 Kab. Nias Utara
19
1301
 Sumatera Barat 
 Kab. Kepulauan Mentawai 
20
1306
 Sumatera Barat 
 Kab. Padang Pariaman 
21
1302
 Sumatera Barat 
 Kab. Pesisir Selatan 
22
1304
 Sumatera Barat 
 Kab. Sawahlunto Sijunjung 
23
1303
 Sumatera Barat 
 Kab. Solok 
24
1312
 Sumatera Barat 
 Kab. Pasaman Barat 
25
1311
 Sumatera Barat 
 Kab. Dharmasraya 
26
1310
 Sumatera Barat 
 Kab. Solok Selatan 
27
2103
 Kepulauan Riau
 Kab. Natuna 
28
2105
 Kepulauan Riau
 Kab. Anambas 
29
1604
 Sumatera Selatan 
 Kab. Lahat 
30
1605
 Sumatera Selatan 
 Kab. Musi Rawas 
31
1602
 Sumatera Selatan 
 Kab. Ogan Komering Ilir 
32
1607
 Sumatera Selatan 
 Kab. Banyuasin 
33
1610
 Sumatera Selatan 
 Kab. Ogan Ilir 
34
1608
 Sumatera Selatan 
 Kab. OKU Selatan 
35
1611
 Sumatera Selatan 
 Kab. Empat Lawang 
36
1905
 Bangka Belitung
 Kab. Bangka Selatan 
37
1704
 Bengkulu
 Kab. Kaur 
38
1705
 Bengkulu
 Kab. Seluma 
39
1706
 Bengkulu
 Kab. Mukomuko 
40
1707
 Bengkulu
 Kab. Lebong 
41
1708
 Bengkulu
 Kab. Kepahiang 
42
1709
 Bengkulu
 Kab. Bengkulu Tengah 
43
1801
 Lampung
 Kab. Lampung Barat 
44
1806
 Lampung
 Kab. Lampung Utara 
45
1807
 Lampung
 Kab. Way Kanan 
46
1809
 Lampung
 Kab. Pesawaran 
47
3205
 Jawa Barat
 Kab. Garut 
48
3202
 Jawa Barat
 Kab. Sukabumi 
49
3602
 Banten
 Kab. Lebak 
50
3601
 Banten
 Kab. Pandeglang 
51
3526
 Jawa Timur
 Kab. Bangkalan 
52
3511
 Jawa Timur
 Kab. Bondowoso 
53
3528
 Jawa Timur
 Kab. Pamekasan 
54
3527
 Jawa Timur
 Kab. Sampang 
55
3512
 Jawa Timur
 Kab. Situbondo 
56
6102
 Kalimantan Barat
 Kab. Bengkayang 
57
6103
 Kalimantan Barat
 Kab. Landak 
58
6108
 Kalimantan Barat
 Kab. Kapuas Hulu 
59
6106
 Kalimantan Barat
 Kab. Ketapang 
60
6101
 Kalimantan Barat
 Kab. Sambas 
61
6105
 Kalimantan Barat
 Kab. Sanggau 
62
6107
 Kalimantan Barat
 Kab. Sintang 
63
6109
 Kalimantan Barat
 Kab. Sekadau 
64
6110
 Kalimantan Barat
 Kab. Melawi 
65
6111
 Kalimantan Barat
 Kab. Kayong Utara 
66
6208
 Kalimantan Tengah
 Kab. Seruyan 
67
6304
 Kalimantan Selatan
 Kab. Barito Kuala 
68
6308
 Kalimantan Selatan
 Kab. Hulu Sungai Utara 
69
6402
 Kalimantan Timur
 Kab. Kutai Barat 
70
6406
 Kalimantan Timur
 Kab. Malinau 
71
6408
 Kalimantan Timur
 Kab. Nunukan 
72
7103
 Sulawesi Utara
 Kab. Sangihe 
73
7104
 Sulawesi Utara
 Kab. Kepulauan Talaud 
74
7108
 Sulawesi Utara
 Kab. Kep. Siau Tagulandang Biaro 
75
7501
 Gorontalo
 Kab. Boalemo 
76
7503
 Gorontalo
 Kab. Pohuwato 
77
7505
 Gorontalo
 Kab. Gorontalo Utara 
78
7202
 Sulawesi Tengah
 Kab. Banggai 
79
7201
 Sulawesi Tengah
 Kab. Banggai Kepulauan 
80
7207
 Sulawesi Tengah
 Kab. Buol 
81
7206
 Sulawesi Tengah
 Kab. Toli-Toli 
82
7205
 Sulawesi Tengah
 Kab. Donggala 
83
7203
 Sulawesi Tengah
 Kab. Morowali 
84
7204
 Sulawesi Tengah
 Kab. Poso 
85
7208
 Sulawesi Tengah
 Kab. Parigi Moutong 
86
7209
 Sulawesi Tengah
 Kab. Tojo Una Una 
87
7210
 Sulawesi Tengah
 Kab. Sigi 
88
7304
 Sulawesi Selatan
 Kab. Jeneponto 
89
7309
 Sulawesi Selatan
 Kab. Pangkajene Kepulauan 
90
7301
 Sulawesi Selatan
 Kab. Selayar 
91
7326
 Sulawesi Selatan
 Kab. Toraja Utara 
92
7601
 Sulawesi Barat
 Kab. Majene 
93
7604
 Sulawesi Barat
 Kab. Mamuju 
94
7602
 Sulawesi Barat
 Kab. Polewali Mandar 
95
7603
 Sulawesi Barat
 Kab. Mamasa 
96
7605
 Sulawesi Barat
 Kab. Mamuju Utara 
97
7401
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Buton 
98
7403
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Konawe 
99
7402
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Muna 
100
7405
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Konawe Selatan 
101
7406
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Bombana 
102
7407
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Wakatobi 
103
7408
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Kolaka Utara 
104
7410
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Konawe Utara 
105
7409
 Sulawesi Tenggara
 Kab. Buton Utara 
106
5206
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Bima 
107
5205
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Dompu 
108
5201
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Lombok Barat 
109
5202
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Lombok Tengah 
110
5203
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Lombok Timur 
111
5204
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Sumbawa 
112
5207
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Sumbawa Barat 
113
5208
 Nusa Tenggara Barat
 Kab. Lombok Utara 
114
5307
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Alor 
115
5306
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Belu 
116
5311
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Ende 
117
5309
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Flores Timur 
118
5303
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Kupang 
119
5308
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Lembata 
120
5313
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Manggarai 
121
5312
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Ngada 
122
5310
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Sikka 
123
5301
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Sumba Barat 
124
5302
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Sumba Timur 
125
5304
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Timor Tengah Selatan 
126
5305
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Timor Tengah Utara 
127
5314
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Rote Ndao 
128
5315
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Manggarai Barat 
129
5318
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Nagekeo 
130
5316
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Sumba Barat Daya 
131
5317
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Sumba Tengah 
132
5319
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Manggarai Timur 
133
5320
 Nusa Tenggara Timur
 Kab. Sabu Raijua
134
8101
 Maluku
 Kab. Maluku Tenggara Barat 
135
8103
 Maluku
 Kab. Maluku Tengah 
136
8104
 Maluku
 Kab. Pulau Buru 
137
8106
 Maluku
 Kab. Seram Bagian Barat 
138
8107
 Maluku
 Kab. Seram Bagian Timur 
139
8105
 Maluku
 Kab. Kepulauan Aru 
140
8108
 Maluku
 Kab. Maluku Barat Daya 
141
8109
 Maluku
 Kab. Buru Selatan 
142
8202
 Maluku Utara
 Kab. Halmahera Tengah 
143
8201
 Maluku Utara
 Kab. Halmahera Barat 
144
8206
 Maluku Utara
 Kab. Halmahera Timur 
145
8203
 Maluku Utara
 Kab. Kepulauan Sula 
146
8204
 Maluku Utara
 Kab. Halmahera Selatan 
147
8205
 Maluku Utara
 Kab. Halmahera Utara 
148
8207
 Maluku Utara
 Kab. Morotai
149
9409
 Papua
 Kab. Biak Numfor 
150
9402
 Papua
 Kab. Jayawijaya 
151
9401
 Papua
 Kab. Merauke 
152
9412
 Papua
 Kab. Mimika 
153
9404
 Papua
 Kab. Nabire 
154
9410
 Papua
 Kab. Paniai 
155
9411
 Papua
 Kab. Puncak Jaya 
156
9408
 Papua
 Kab. Yapen Waropen
157
9419
 Papua
 Kab. Sarmi 
158
9420
 Papua
 Kab. Keerom 
159
9416
 Papua
 Kab. Yahukimo 
160
9417
 Papua
 Kab. Pegunungan Bintang 
161
9418
 Papua
 Kab. Tolikara 
162
9413
 Papua
 Kab. Boven Digoel 
163
9414
 Papua
 Kab. Mappi 
164
9415
 Papua
 Kab. Asmat 
165
9426
 Papua
 Kab. Waropen 
166
9427
 Papua
 Kab. Supiori 
167
9428
 Papua
 Kab. Mamberamo Raya 
168
9433
 Papua
 Kab. Mamberamo Tengah 
169
9435
 Papua
 Kab. Yalimo 
170
9432
 Papua
 Kab. Lanny Jaya 
171
9436
 Papua
 Kab. Nduga 
172
9431
 Papua
 Kab. Intan Jaya
173
9429
 Papua
 Kab. Deiyai
174
9430
 Papua
 Kab. Dogiyai 
175
9434
 Papua
 Kab. Puncak 
176
9107
 Papua Barat
 Kab. Sorong 
177
9106
 Papua Barat
 Kab. Sorong Selatan 
178
9108
 Papua Barat
 Kab. Raja Ampat 
179
9104
 Papua Barat
 Kab. Teluk Bintuni 
180
9103
 Papua Barat
 Kab. Teluk Wondama 
181
9109
 Papua Barat
 Kab. Maybrat
182
9110
 Papua Barat
 Kab. Tambrau
183
9102
 Papua Barat
 Kab. Kaimana 

Daerah-daerah tersebut rata-rata berada di luar Pulau Jawa, walaupun ada beberapa yang masih berlokasi di Jawa Timur. Pemerintah sudah membentuk Kementrian Pembangunan Daerah Tertinggal (KPDT) untuk membantu mempercepat pembangunan daerah tertinggal ini. Banyak cara untuk membangun daerah tertinggal diantaranya adalah dengan membuat transmigrasi. Transmigrasi merupakan perpindahan penduduk dari satu daerah ke daerah lain dalam wilayah Indonesia umumnya orang-orang yang mengikuti program transmigrasi berasal dari Jawa, Madura, dan Bali, mereka biasanya ditempatkan di Kalimantan, Sumatra, Sulawesi, Maluku, Irian Jaya, dan Nusantara. Transmigrasi selain dapat mengurangi kepadatan penduduk di kota-kota besar, dapat juga membantu daerah tertinggal agar banyak memiliki sumber daya manusia.
Membangun Kota Terpadu Mandiri (KTM) juga bisa dilakukan. KTM adalah kawasan Transmigrasi yang pertumbuhannya dirancang menjadi Pusat Pertumbuhan melalui pengelolaan sumberdaya alam berkelanjutan yang mempunyai fungsi sebagai:
1.     Pusat kegiatan pertanian berupa pengolahan barang pertanian jadi dan setengah jadi serta kegiatan agribisnis;
2.     Pusat pelayanan agroindustri khusus dan pemuliaan tanaman unggul;
3.     Pusat kegiatan pendidikan dan pelatihan di Sektor Pertanian, Industri, dan Jasa;
4.     Pusat perdagangan wilayah yang ditandai dengan adanya pasar-pasar grosir dan pergudangan komoditas sejenis;
Dari KDPT, terdapat beberapa kebijakan dalam membangun daerah tertinggal dengan cara pengembangan kedesaan (rural based development), yaitu:
1.     Pengembangan ekonomi lokal
2.     Pemberdayaan masyarakat
3.     Pembangunan sarana dan prasarana
4.     Pengembangan kelembagaan
Dalam upaya percepatan pembangunan wilayah tersebut, usaha yang akan dilakukan pemerintah antara lain:
1.     Mendorong percepatan pembangunan dan pertumbuhan wilayah-wilayah strategis dan cepat tumbuh sehingga dapat mengembangkan wilayah-wilayah tertinggal di sekitar dalam suatu sistem wilayah pembangunan ekonomi yang sinergis.
2.     Meningkatkan keberpihakan pemerintah untuk mengembangkan wilayah-wilayah tertinggal dan terpencil sehingga wilayah-wilayah tersebut dapat tumbuh dan berkembang secara lebih cepat dan dapat mengurangi ketertinggalan pembangunan dengan daerah lain.
3.     Mengembangkan wilayah-wilayah perbatasan dengan merubah arah kebijakan pembangunan yang selama ini berorientasi inward looking menjadi outward looking sehingga dapat dimanfaatkan sebagai pintu gerbang aktifitas ekonomi dan perdagangan dengan negara tetangga.
4.     Mendorong keterkaitan kegiatan ekonomi di wilayah perkotaan dengan kegiatan ekonomi di pedesaan secara sinergis (hasil produksi wilayah pedesaan back wards linkages dari kegiatan ekonomi di wilayah sekitar, dalam suatu sistem wilayah pengembangan ekonomi.

Sumber:



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar