Kamis, 27 September 2012

Tugas 2 Plus-Minus Labsky

Apa Kata Mereka?

     Dalam rangka memenuhi tugas 2 sejarah tahun ke dua di SMA Labschool Kebayoran, saya telah mewawancarai 3 orang alumni dari SMA Labschool kebayoran itu sendiri tentang kelebihan dan kekurangan atau plus dan minus dari bersekolah di SMA Labschool kebayoran.  Narasumber yang telah saya wawancarai yang pertama adalah kak Gusti Rainada Dipta Noor (Nada) dari angkatan ke 3 Tri Setya Pamungkas (TRISEKA), lalu yang kedua adalah Hendini Arstanti (Dini) dari angkatan ke 4 Catur Tunggal Perkasa (CATRUKA), lalu yang terakhir adalah Judith Salim (Judith) dari angkatan ke 4 Catur Tunggal Perkasa (CATRUKA) juga.                                                                                                            

     Gusti Rainada Dipta Noor merupakan salah satu guru saya di ekstrakulikuler fotografi (skyblitz) dan saya telah mewawancarainya bersama dengan teman saya Nabil Ahmad kelas XI IPS 2. Hendini Arstanti adalah saudara dari keluarga ibu saya. Saya telah mewawancarainya di rumah kediamannya langsung. Lalu yang terakhir adalah Judith Salim, beliau adalah teman dari saudara saya Hendini Atstanti dan saya melakukan wawancara via blackberry messenger. Semua isi wawancara ini adalah nyata sepenuhnya dan tidak di rekayasa.                                                                                                                    

Gusti Rainada Dipta Noor                                                                                          



Saya bersama Gusti Rainada Dipta Noor

     Saya telah mewawancarai kak  Gusti Rainada Dipta Noor pada hari jumat tanggal 7 september lalu setelah selesai melaksanakan ekstrakulikuler.  Beliau adalah alumni angkatan ke 3 TRISEKA dan dahulu merupakan salah satu anggota OSIS.  Beliau mengambil jurusan ilmu pengetahuan sosial di SMA Labschool Kebayoran ini. Setelah lulus, beliau berkuliah di Universitas Trisakti dan mengambil jurusan kesenian.

     Menurut beliau keunggulan atau kelebihan (plus) SMA Labschool kebayoran adalah memiliki fasilitas yang sangat baik, sistem pelajarannya juga cukup bagus, ektrakulikuler atau ekskul yang terdapat di Sma Labschool Kebayoran  menarik, biaya yang diperlukan untuk sekolah di Sma Labschool Kebayoran  juga tidak terlalu mahal seperti sekolah swasta lainnya dan guru-guru yang mengajar cukup baik kepada murid-murid Sma Labschool Kebayoran.  Beliau merasa senang bersekolah selama tiga tahun di SMA Labschool Kebayoran ini.                                                                                                                                         

     Tetapi beliau mengatakan kekurangan (minus) bersekolah di SMA Labschool Kebayoran ini adalah dulu saat beliau Sma di Labschool Kebayoran beliau pernah menghadapi konflik-konflik kecil terutama karena beliau adalah seorang anggota OSIS, dan beliau menyayangkan pelajaran kesenian karena waktu yang diberikan oleh Sma Labschool Kebayoran kurang di konsentrasikan, menurut beliau sekolah seharusnya menyeimbangkan antara seni dan akademik, menurut beliau di Sma Labschool Kebayoran kesenian kurang di hargai atau beliau anggap tidak penting karena di Sma Labschool Kebayoran hanya diadakan satu minggu sekali dan hanya dua jam pelajaran, menurut beliau materi kesenian yang diberikan kepada siswa di Sma Labschool Kebayoran kurang penting dan harus ditingkatkan lebih baik lagi, baik dalam segi materi maupun jam pelajarannya. Menurut beliau semua pelajaran di Sma Labschool Kebayoran Baru secara tidak langsung terpakai di kehidupan dan saat kuliah nantinya. Begitulah hasil wawancara saya terhadap kak Gusti Rainada Dipta Noor dari angkatan ke 3 Tri Setya Pamungkas (TRISEKA)                                                                                                                                                                                                                                     Hendini Arstanti                                                                                                                           



Saya bersama Hendini Arstanti
      
     Saya telah mewawancarai saudara saya, Hendini Arstanti pada hari kamis tanggal 20 september yang lalu.  Beliau adalah alumni dari angkatan ke 4 Catur Tunggal Perkasa (CATRUKA) yang dahulu adalah salah satu anggota dazzling.  Beliau mengambil jurusan ilmu pengetahuan alam di SMA Labschool Kebayoran ini dan setelah lulus ia berkuliah dengan mengambil jurusan perbankan.                                                        

     Menurut beliau kelebihan atau keunggulan (plus) dari SMA Labschool Kebayoran ini adalah kedisiplinannya tinggi dan program - programnya juga seru. Seperti Trip Observasi dan lari jumat yang jarang dan hampir tidak bisa di temukan di sekolah - sekolah lainnya.  Sky Avenue dan Sky Battle juga merupakan acara yang tidak terlupakan.  Beliau juga mengatakan bahwa osis - osis SMA Labschool Kebayoran keren.                                                                                                                              

     Tetapi, menurut beliau kekurangan (minus) dari SMA Labschool Kebayoran ini adalah acaranya terlalu banyak sehingga bisa memberatkan siswa siswi SMA Labschool Kebayoran.  Acara - acara tersebut dapat menghambat akrivitas akademik siswa - siswi SMA Labschool Kebayoran.  Pada saat itu juga menurut beliau fasilitas yang disediakan SMA Labschool Kebayoran masih kurang. Sekian wawancara saya pada tanggal 20 september 2012 di kediaman beliau.                                                                                  

Judith Salim


Wawancara bersama Judith Salim



     Pada hari minggu tanggal 23 september 2012 yang lalu, saya telah mewawancarai seorang alumni SMA Labschool Kebayoran dari angkatan ke 4 Catur Tunggal Perkasa (CATRUKA) yang merupakan teman dari saudara Hendini Arstanti yang bernama Judith Salim.  Beliau mengambil jurusan ilmu pengetahuan alam di SMA Labschool Kebayoran ini. 


     Menurut beliau kelebihan atau keunggulan (plus) dari SMA Labschool Kebayoran adalah banyaknya kegiatan - kegiatan lain yang tidak berhubungan dengan akademis (di luar akademis).  Lalu beliau juga berpendapat bahwa di SMA Labschool Kebayoran ini kita dibebaskan berkarya.

     Sedangkan Kekurangan (minus) dari SMA Labschool Kebayoran ini adalah (terkadang) ada peraturan peraturan yang sebenarnya tidak terlalu penting.  Saya juga berpendapat sama (saya akan uraikan pendapat saya di bawah nanti). Sekian wawancara saya kepada beliau dan tiga alumni juga sudah saya wawancarai, sekarang waktunya saya untuk menguraikan tanggapan dan pendapat saya terhadap apa yang telah mereka (para alumni) katakan.

Verifikasi

     Kalau saya perhatikan, dari ketiga alumni ini menyukai dengan acara - acara non akademik yang diberikan oleh SMA Labschool Kebayoran.  Saya juga mengakui sebagai siswa labschool, acara - acara tersebut memang seru dan banyak sekali pelajaran - pelajaran kehidupan, kedisiplinan, dan kemandirian di dalamnya. Tetapi memang benar juga kalau acara - acara non akademik seperti Trip Observasi, Bintama, dan Lari jumat menyita energi yang lumayan banyak. Dan kekurangan energi bisa mengakibatkan tingkat kefokusan belajar yang menurun.  Akibatnya tingkat akademik siswa atau siswi bisa menurun bagi yang tidak terbiasa.  Seperti Trip Observasi dan Bintama contohnya.  Saya yakin bahwa maksud dari kedua acara tersebut berniat baik untuk memupuk mental siswa dan siswi, tetapi acara - acara tersebut juga menyita banyak sekali waktu.  Seminggu acara itu berjalan, seminggu juga siswa dan siswi tidak belajar secara efektif.  Oleh karena itu, sebaiknya acara - acara tersebut di tempatkan di akhir semester, sesudah ulangan kenaikan kelas atau ulangan akhir semester usai.

     Untuk ekstrakulikuler, SMA Labschool Kebayoran ini sudah memiliki variasa ekstrakulikuler yang sangat menarik.  Dari mulai keterampilan berbahasa sampai ke ekstrakulikuler yang sangat memberatkan fisik juga ada di SMA Labschool Kebayoran ini.

     Salah satu alumni diatas menyebutkan bahwa osis - osis labschool keren.  Menurut saya bukan osisnya yang keren, tetapi proses untuk menjadi osisnya itu yang saya acungkan jempol.  Dari satu angkatan yang berjumlah ratusan siswa hanya dipilih beberapa orang pilihan dengan mental baja dan sifat kepemimpinan yang tinggi.  Tidak heran kalau osisnya keren, karena proses pemilihan anggota - anggota osisnya juga sangat amat ketat dan lumayan keras. Dari mulai Lapinsi hingga Lalinju merupakan saringan ketat bagi siswa siswi labschool yang ingin menjadi pemimpin di sekolahnya.  Dan pemilihan osis seperti itu dan sekeras itu baru saya temukan di SMA Labschool ini.

     Acara seperti SkyAvenue dan SkyBattle juga sangat bagus.  Acara - acara tersebut membangkitkan sikap berorganisasi yang baik.  Karena tanpa manajemen dan organisasi yang baik, suatu acara akan hancur dan tidak akan menjadi sebuah acara yang bagus.  Di SMA Labschool Kebayoran ini, siswa - siswi dibebaskan untuk mengatur sebuah acara yang bisa dibilang besar.  Mulai dari persiapan awal sketsa acara hingga mendatangkan artis - artis besar bukan urusan yang mudah.

     Jadi kesimpulannya, banyak acara - acara di SMA Labschool Kebayoran ini yang sangat membantu kita di masa depan nantinya.  Seperti pelajaran kesederhanaan dan kebersamaan di Trip Observasi sampai ketahanan mental dan fisik di Bintama akan terpakai di dunia kerja dan perkuliahan nantinya.  Fasilitas di SMA Labschool Kebayoran juga sudah baik saat ini.  Ekstrakulikuler yang bervariasi dapat mengembangkan bakat siswa siswi yang bersekolah di SMA Labschool kebayoran ini.  Dan tak kalah penting lagi, ilmu kepemimpinan dan organisasi juga di terapkan di SMA Labschool Kebayoran ini. Sehingga siswa siswi SMA Labschool Kebayoran ini tidak hanya maju dalam bidang akademik, tapi juga maju dan bisa memimpin suatu organisasi yang kelak pasti akan kita terapkan di dunia kerja ataupun di dunia perkuliahan.

Sekian hasil wawancara saya terhadap 3 alumni beserta kritikan saya terhadapnya. Semoga tulisan saya ini bisa bermanfaat bagi mereka yang membacanya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar