Minggu, 16 September 2012

Tugas-1 Autobiografi Dinal Ihsan


Nama saya Dinal Ihsan, anak ke-4 dari 5 bersaudara yang di anugrahi kepada pasangan Fidiansjah & Dyah Pitaloka P. Saya lahir hari jam 11 malam, hari Kamis, minggu ke-3, bulan Februari, tahun 1996. Lahir di RS Budi Kemuliaan, lahir di dunia untuk pertama dan terakir kalinya dengan nomal. Kata ibu sih saya lahir jam 11 malem tapi ngak tau pastinya jam berapa, tapi sebenernya saya udah harus keluar dari perut ibu saya itu dari jam  sore, pas maghrib lah kira-kira, karena leher saya kelilit tali pusar saya. Ngak bisa bayangin harus nahan rasa sakit kayak gitu 6 jam. Ibu saya hampir disesar, tapi untungnya ngak jadi, untung aja. 4 tahun kemudian, karena saya ngak inget jaman-jaman umur 1 sampe 3 tahun jadi skip aja, saya masuk Taman Kanak Kanak. Saya di terima di Taman Kanak Kanak Aisyah 14 yang bertempat di Jakarta Pusat. Dulu, waktu TK ada mainan di TK yang dijuluki sama anak-anak TK "terjun payung". Mainan itu semacam komedi putar cuma kecil, namanya juga komedi putar pasti kerjaannya muter-muter. Walaupun itu komedi putar kecil, tapi itu cukup besar buat temen-temen komedi putarnya. Mungkin bisa untuk 10 anak TK. Nah ironisnya, si "terjun payung" itu di mainin  sama saya & temen-temen TK saya buat nantang maut. Jadi para anak TK duduk di pinggir tempat senderannya, bukan tempat duduknya, ada satu anak yang badannyagede terus kuat untuk muterin tu "terjun payung". Waktu "terjun payung"nya udah muter kenceng, anak-anak pada ngeluarin kaki mereka tapi mereka pegangan sama penyanggah atapnya, jadi badannya tuh melayang gitu di puter-puter.Saya juga ngak tau kenapa di namainnya "terjun payung" tapi itu komedi putar emang seru banget. Pernah ada kejadian temen saya dan saya lagi main si "terjun payung" itu, nah waktu lagi naik, tiba-tiba dia mental gitu, dia mental sampe ke pintu kelas yang jaraknya kayaknya sekitar 10 meter dari mainannya. Dia mental dan nabrak keras banget, pasti semua orang disitu panik dong, tapi dengan santainya dia bangun terus main lagi. Klo ngak ercaya, orangnya masih hidup.

2 tahun TK udah cukup menurut saya. Saya naik tingkat ke Sekolah Dasar. Waktu mau tes masuk, saya deg-degan banget, karena kata kakak saya tesnya lumayan susah. Malah kata supir saya anak-anak calon SD harus bisa nyentuh telinga kiri mereka tapi pake tangan kanan dan harus ngelewatin atas kepala. Waktu saya cobak, saya ngak bisa ngelakuin itu, tangannya masih kurang panjang. Saya jadi ngak berani masuk SD. Tapi saya harus tetep masuk SD, dan ternyata pas di tes cuma di tanya nama saya siapa dan TK dimana. Saya jwab apa adanya, nama saya, "Inal dan saya anak TK aisyah". Akirnya saya lulus tes dan berhasil jadi anak SDNP 05 pagi Bendhil. Seinget saya pas saya TK, saya ngeliat anak SD itu gede banget, udah kayak tante-tante dan om-om yang suka cubitin anak TK, tapi pas saya SD, saya tetep ngerasa kecil dan tetep dicubitin. Di SD kayaknya kerjaannya cuma main, jajan, main, jajan. Ulangan masih belom jadi bahan frustasi. Kelas 1, kelas 2, kelas 3. Pas kelas 3 baru kerasa enaknya jadi anak SD, pulang sekolah, main ke taman, naik sepedah, main gundu, gasing, yoyo dan teman-temannya. Main bola itu udah kayak penentuan status, klo anda jago main bola, pasti anda lebih di hormati dari pada yang main petak jongkok terus. Pas kelas 4, kita ikut eksul wajib, PMR, pramuka, sama drumband. Saya anak yang cukup rajin ikut PMR dan pramuka, tapi pas kelas 4, saya males banget ikut drumband. Setiap drumband saya di sururh main pianika, alesin banget. Jadi, saya kabur ketaman dan main petak umpet, main bola atau main tembak-tembakan. Pernah sekali pas hari Sabtu saya kabur dari drumband, pas balik kesekolah saya di hadang oleh ibu saya sendiri, saya di marahin abis-abisan. Temen-temen saya juga dimarahin, tapi tetep aja, saya kabur dan ngak drumband. Pas kelas 6, saya ikut les bhs. inggris. Singkat cerita, saya lagi nunggu masuk les, saya nunggu di taman tempat main biasa. Saya ber2 sama temen saya. Di taman, ada perosotan gede banget yang di buat dari batu bata dan semen, buakn dari besi atau kulit. Pas lagi main, temen saya ngak sengaja nyengkat kaki saya, saya jatoh di prosotan itu. Saya kesakitan dan megang bagian kepala saya yang sakit, saya pikir cuma benjol, saya ketawa dan nyalahin temen saya. Tapi pas saya liat tangan saya, tangan udah penuh darah, saya ngak panik malah temen saya yang histeris & panik parah. Saya pulang dan kepala saya di jahit kalo ngak salah 6 jaitan. 5 tahun di SD kerasa cepet banget, bentar lagi udah mau UASBN, semacam UN tapi kalo SD disebutnya UASBN.

Setelah UASBN, dan lulus ujian, saya masuk SMP/ Sekolah Menengah Pertama. Saya masuk SMPN 111 Jakarta barat kelas SBI bisa dibilang juga internasional. Buat masuk tu SMP ribet banget. Harus ikut tes dari jauh-jauh hari sebelum kelulusan SD. Tesnya mulai sekitar bulan Februari. tesnya banyak, akademis, psikotes, tes lisan bhs. inggris dan tes wawancara. Pas bulan April, di umumin kelulusan tes itu, untungnya saya lulus, alhamdulillah. Pas pertama-tama masuk SMP, suasananya beda banget sama SD, saya & temen-temen lain di orientasi dulu. 3 hari di orientasi, lumayan sih seru, tapi saya dikerjain untuk ngasih surat cinta ke salah satu osis, dan di suruh ngasih cap bibir pake lipstick merah dari bibir sendiri. Karena saya males saya suruh kakai cewek saya untuk buat tu surat ngak jelas. Hari-hari pertama di SMP ngak gitu asik, temen masih sedikit, sepi banget rasanya. Tapi setelah beberapa minggu SMP udah kerasa asik, temen udah banyak. Pas kelas 7, program sekolah saya pertkaran pelajar ke SMP 1 Cikini. Disana bosen banget, belajar ngak jelas selama 5 hari. Pas kelas 8 saya pertukaran pelajar ke Semarang. Di Semarang asik seru, kita tinggal di rumah temen anak SMP Semarang yang kita ngak kenal sama sekali. Kelas 9 menurut saya adalah masa paling enak di SMP, anak kelas 9 udah kayak penguasa, ngak ada kakak kelas yang kadang semena-mena. Saya sering madol pelajaran ke kantin, main ke lapangan atau ke toilet hahaha. 3 tahun di SMP kerasa kurang banget, pengen lebih lama. Tapi setelah 3 tahun di SMP saya harus lanjut ke SMA.

Itulah autobiografi diri saya dari lahir sampai SMP. thx

Quotasi:
-"Inal anak pemalas, tapi dia akan ngejar apapun yang dia mau dengan sungguh-sungguh"
-"Inal anaknya jail, iseng, bandel... Tapi dia temen yang baik"
-"Inal anak yang baik, tidak sombong, rajin menabung haha"

Snapshot:
 Ujian Sekolah


 Pertandingan Basket


Pertandingan Nasional Wushu


Perpisahan Kelas


Perpisahan SD


 Study Tour Singapur


 Tanda Tangan Anggota Kelas


Persiapan Tugas VideoClip


XE


 MKKB


Teman 


 Main Kartu di Changi 


 Pertukaran Pelajar


Main Musik Bersama Temen


Duduk Bersama Teman

Tidak ada komentar:

Posting Komentar