Selasa, 21 Agustus 2012

Tugas-5 Perkembangan Jam


“Detik, Menit, Dan Jam Yang Berharga”

Detik, menit, dan jam merupakan suatu hal yang biasa bagi manusia pada saat ini. Hal ini tentu sangat berkaitan dengan perkembangan jam dari waktu ke waktu. Saat ini kita dapat menentukan waktu dengan menggunakan jam yang sudah menjadi barang biasa dalam kehidupan.

Saat ini jam merupakan barang sehari-hari yang tidak dapat ditinggalkan dari kehidupan manusia. Setiap manusia membutuhkan jam untuk melancarkan kegiatan mereka sehari-hari. Tanpa jam, manusia akan buta terhadap waktu. Manusia tidak akan tahu kapan ia harus bersekolah, bekerja, tidur, dan kegiatan-kegiatan lainnya. Oleh karena itu, jam sangat membantu dan bermanfaat dalam kegiatan manusia sehari-hari agar mereka dapat melaksanakan kegiatan mereka tepat waktu dan sesuai dengan jadwal yang mereka persiapkan sehingga dapat melaksanakan kegiatan secara efektif.

Namun jam itu sendiri tak lepas dari perkembangan yang sangat panjang dari waktu ke waktu mulai dari jam yang sederhana hingga jam yang canggih pada saat ini.

Kata jam itu sendiri telah digunakan sejak abad ke-14. Kata jam berasal dari bahasa inggris yaitu ‘clock’ dan bahasa latin yaitu ‘clocca’ sebagai alat penentu waktu. Pada saaat ini jam telah mengalami beberapa perkembangan jenis dan bentuknya. Jenis-jenis jam yang pernah diketahui oleh manusia adalah jam matahari, jam air, jam pasir, jam atom, jam saku, jam weker, jam dinding, serta jam tangan.
Berikut adalah perkembangan jam dari waktu ke waktu.

Jam Matahari

Jam matahari adalah jam yang paling pertama ditemukan oleh manusia dan merupakan cikal bakal dari jam yang kita ketahui sekarang. Jam matahari (sundial) adalah alat yang digunakan sebagai penunjuk waktu dengan memanfaatkan keberadaan matahari yang menghasilkan bayang-bayang sebuah gnomon (batang atau lempengan yang bayang-bayangnya digunakan sebagai petunjuk waktu). Gnomon tersebut dipasang sedemikian rupa sehingga sejajar dengan sumbu bumi, menunjuk ke arah kutub-kutub langit. Pada saat jam matahari tersebut terkena sinar matahari, bayang-bayang gnomon jatuh diatas sebuah bidang bertanda (bidang dial). Waktu pun dapat diketahui dengan membaca di bagian mana jatuhnya bayang-bayang gnomon tersebut pada bidang dial. Selain itu dengan beberapa variasi rancangan, jam matahari juga dapat menunjukkan waktu musim panas. Namun jam matahari memiliki kelemahan yaitu tidak dapat menghitung waktu pada malam hari karena tidak adanya matahari pada saat malam hari.

Sekitar tahun 3500 SM masyarakat mulai menggunakan jam matahari sebagai penanda waktu dalam kehidupan sehari-hari. Teknologi jam matahari itu sendiri turut berkembang diantara kebudayaan kuno Babylonia, Yunani, Mesir dan Romawi. Jam matahari juga berkembang di Timur seperti Cina dan Jepang, namun tidak ada yang tahu pasti akan perkembangan jam matahari di barat. Setiap jam matahari juga memiliki perbedaan dalam bentuk dan penempatannya. Perbedaan ini mencerminkan bagaimana perkembangan pengetahuan astronomi dan matematika suatu bangsa tersebut saat itu.

Jam matahari tertua yang pernah ditemukan banyak yang berasal dari Yunani. Jam matahari tersebut berupa sebuah bentukan sirkular dengan penanda di tengah yang ditemukan oleh Chaldean Berosis. Beberapa artefak jam matahari lain juga ditemukan, di Tivoli Italy tahun 1746, di Castel Nuovo tahun 1751, di Rigano tahun 1751, dan di Pompeii tahun 1762.

Dan di tahun 1728, Jantar Mantar, seorang astronom, menemukan jam matahari kuno dengan tinggi gnomon sekitar 30 m, di kota Jaipur, India. Sampai saat ini, jam matahari di Jaipur terkenal sebagai jam matahari horizontal terbesar.

Pada saat ini jam matahari masih digunakan oleh berbagai orang namun lebih sebagai ornamen yang memberikan kesan antik, indah, serta sejarah dan perkembangan jam dari masa ke masa. Selain itu jam matahari juga banyak dibangun dan digunakan sebagai landmark atau elemen penanda dalam tata taman universitas-universitas ternama seperti pada Cambridge tahun 1642, yang terus dikembangkan hingga sekarang. Seorang fisikawan Sir Isaac Newton (1642-1727) turut terlibat dalam pembuatan jam matahari yang terdapat di Cambridge tersebut.

Jam Pasir

Perkembangan jam selanjutnya setelah jam matahari adalah jam pasir. Jam ini juga cukup terkenal di kalangan masyarakat meskipun termasuk jam yang tradisional. Perkembangan jam ini dimulai pada tahun 1300 SM. Pada tahun 1300 SM seorang cteribus berasal dari Alexsandria menciptakan jam yang menggunakan komponen pasir. Hal ini dikarenakan pasir yang mudah ditemui di berbagai tempat sehingga memudahkan dalam pembuatan jam ini.

Jam pasir ini terdiri dari dua tabung gelas yang terhubung dengan sebuah jalur sempit sebagai perantaranya.Salah satu tabung biasanya diisi dengan pasir yang kemudian mengalir melalui jalur sempit tersebut menuju tabung dibawahnya dengan laju yang teratur. Ketika pasir telah mengisi penuh tabung bawah, alat ini biasa di balik secara 180 derajat sehingga dapat digunakan kembali sebagai pengatur waktu.



Jam Air

Jam Air Al-Jaziri (1)
Jam air merupakan salah satu jenis jam yang ditemukan oleh manusia dalam perjalanan perkembangan jam dari masa ke masa. Tidak ada yang tahu pasti akan waktu penemuan jam air ini namun jam air ini telah berperan penting dalam perkembangan jam apalagi di dalam dunia Islam karena jam air paling canggih ditemukan oleh salah satu ilmuwan Islam.

Jam air yang pertama kali ditemukan bentuknya masih sangat sederhana. Jam tersebut hanya terbentuk dari bahan baku berupa tanah lempung maupun yang berbentuk jamban batu berisi air. Di dekat bagian dasar kendi,  terdapat sebuah lubang yang berukuran sangat kecil tempat menetesnya air yang berasal dari kendi di atasnya. Orang-orang dapat mengetahui waktu dengan melihat ke dalam kendi/jambangan tersebut.
Jam Air Al-Jaziri (2)

Jam air memiliki beberapa kelebihan dibandingkan dengan jam matahari antara lain, dapat digunakan pada siang atau malam hari serta pada saat cerah atau gelap. Namun jam air tidak dapat digunakan pada saat musim dingin karena air akan membeku pada saat suhu rendah.

Jam air yang paling canggih adalah jam air yang dibuat oleh Al-Jaziri pada masa kejayaan Islam yaitu pada tahu 1136-1206. Jam air ini memiliki bentuk gajah dan bisa menghasilkan suara setiap jamnya. Jam ini disebut sebagai Castle Clock. Jam ini merupakan jam pertama dengan reaksi otomatis dalam interval waktu. Jam ini menggunakan sebuah robot manusia (humanoid) yang membentur gembreng dan sebuah robot burung mekanik akan secara otomatis bersiul. Menurut Al-Hassan dan Hill, jam air ini dikenal sebagai jam pertama yang bisa merekam waktu secara akurat untuk menyesuaikan lamanya hari yang tidak sama sepanjang tahun.

Jam Analog dan Jam Digital

Jam Digital
Jam analog dan jam digital merupakan contoh dari jenis jam yang masih digunakan oleh manusia hingga saat ini. Namun tidak ada yang tahun kapan tepatnya jam analog dan jam digital ini mulai ditemukan.

Jam Analog
Jam analog merupakan jam yang memiliki jarum ditengahnya dan berputar secara terus menerus dalam menunjukkan waktu pada saat itu. Sedangkan, jam digital merupakan jam yang menunjukkan waktu dengan memperlihatkannya dalam bentuk angka tersebut secara langsung. Jam digital diciptakan untuk melengkapi kekurangan yang dimiliki jam analog. Beberapa kelebihan yang dimiliki oleh jam digital adalah jam digital lebih mudah dibaca oleh manusia terutama anak kecil. Selain itu jam digital juga memiliki ketelitian yang lebih baik dibandingkan dengan jam analog.

Jam Saku

Seiring berkembangnya pengetahuan manusia dalam bidang teknologi, maka jam pun semakin berkembang. Seorang pembuat kunci yang berasal dari Nurnberg, Jerman, Petrus Helein membuat jam saku pertama di dunia pada tahun 1524. Lalu jam saku yang telah dibuat oleh Helein dikembangkan oleh Jawal Al-Din sekitar tahun 1556. Kemudian jam saku tersebut disempurnakan kembali oleh Mansyur Sheyh Dede pada tahun 1702. Akurasi dari jam saku pun semakin meningkat dari waktu ke waktu.

Jam saku merupakan jam yang sering digunakan oleh kaum pria-pria era victorian pada saku kemeja mereka. Jam saku ini merupakan sebuah jam yang berukuran lebih kecil dibandingkan jam tangan dan juga tidak memiliki tali seperti yang dimiliki oleh jam tangan. Namun jam ini memiliki rantai pendek yang digunakan sebagai pengait agar jam saku dapat dikaitkan di pakaian sang pemilik. Terdapat 2 jenis jam saku, yaitu yang menggunakan penutup berengsel maupun yang tidak dilengkapi dengan penutup. Penutup berengsel berguna untuk melindungi permukaan jam dari goresan yang dapat memperburuk tampilan jam tersebut.

Jam Weker

Jam weker tentu sangat akrab di telinga kita hingga saat ini. Jam weker biasanya digunakan bagi masyarakat agar mereka dapat bangun tepat waktu sehingga mereka tidak terlambat untuk melaksanakan kegiatan mereka. Jam weker merupakan jam yang dilengkapi dengan alarm atau lonceng yang dapat kita atur agar jam tersebut berbunyi pada jam dan menit yang telah kita tentukan.

Hampir seluruh jam weker mekanis memiliki sebuah tombol di antara dua lonceng tersebut yang jika ditekan akan mematikan jam weker tersebut. Selain itu pada jam weker mekanis juga terdapat tiga buah jarum yaitu jarum yang pendek, jarum yang panjang, dan jarum yang menunjukkan kapan jam weker tersebut akan berbunyi.

Jam weker mekanis pertama kali dibuat oleh pengrajin jam yang berasal dari New Hampshire bernama Levi Hutchins pada tahun 1787. Jam weker mekanis tersebut tidak berukuran kecil seperti jam weker yang dapat kita temukan sekarang. Jam weker tersebut memiliki tinggi  73 cm dan lebar 36 cm. Namun jam tersebut hanya berbunyi pada pukul 04.00 pagi di saat sang penciptanya tersebut harus bangun untuk memulai kegiatannya. Selain itu, Hutchins tidak tertarik untuk menjual jam weker buatannya tersebut. Namun saat itu jam weker sangat dibutuhkan karena orang-orang perlu untuk bangun pagi. Akhirnya pada tahun 1876, Seth E Thomas dari Thomaston Connecticut menciptakan jam weker yang  menerima hak paten pada tanggal 24 Oktober 1876 untuk jam yang dapat diatur agar berbunyi pada waktu yang telah diatur.

Seiring dengan perkembangan zaman, kini jam weker telah digunakan pada berbagai media termasuk pada media komunikasi seperti telepon genggam saat ini.

Jam Tangan

Jam Tangan Rolex
Jam tangan merupakan kelanjutan dari perkembangan jam saku. Jam saku dianggap tidak terlalu efisien ketika seseorang membutuhkan jam ketika sedang terburu-buru. Oleh karena itu mulailah jam tangan dibuat. Pada tahun 1600-an jam tangan atau arloji mulai dibuat. Pada jaman ini, banyak model jam tangan dibuat dalam bentuk hewan, ataupun bertema religi maupun objek yang disukai oleh sang pengguna. Lalu pada tahun 1620, kaca mulai digunakan sebagai pelindung luar (casing) dari jam tangan tersebut. Sistem penggerak jam tangan pun mulai diterapkan pada tahun 1635. Lalu dalam kurun waktu 1650 hingga 1675, seseorang bernama Christian Huygnes menemukan hukum pendulum dan sistem penggerak “Remontoire” (yang berarti angin dalam bahasa Perancis). Ia merupakan orang pertama yang berhasil membuat jam pendulum yang akurat dan juga orang yang memperkenalkan sistem keseimbangan roda dan perakitan pegas.
Jam Tangan Swatch

Dari waktu ke waktu penemuan-penemuan tersebut semakin berkembang hingga akhirnya pada tahun 1810, Breguet pertama kalinya membuat jam tangan seperti jam tangan yang kita pakai pada saat ini. Pada saat ini, jam tangan pun telah memiliki berbagai jenis mulai dari jam tangan digital dan jam tangan analog. Selain itu saat ini telah banyak perusahaan-perusahaan yang berlomba-lomba membuat jam tangan dengan kualitas terbaik seperti swatch, rolex, casio, dan masih banyak merk-merk jam tangan ternama lainnya.


Jam Dinding

Jam dinding diduga muncul pada sekitar tahun 1600-an. Pada awalnya, jam dinding terbuat dari bahan kuningan yang tergantung pada dinding dengan bantuan tali dan juga rantai. Namun karena bahan kuningan yang cukup mahal maka hanya keluarga raja dan ratu saja yang dapat memiliki jam dinding di dinding rumah maupun di dinding istana mereka. Selain itu, pengrajin membutuhkan waktu hingga berbulan-bulan untuk menyelesaikan sebuah jam dinding.

Namun seiring dengan berjalannya waktu, jam dinding pun semakin berkembang menjadi barang yang tidak semewah pada zaman dahulu. Pada saat ini jam dinding dapat dibuat dengan berbagai bahan dan dapat dihiasi dengan berbagai hiasan seperti ukiran dan lain-lainnya. Kini jam dinding pun dapat dinikmati oleh berbagai kalangan di dunia.


Jam Atom

Jam Atom (1)
Jam atom adalah sebuah jenis jam yang menggunakan standar frekuensi resonansi atom sebagai penghitungnya. Standar frekuensi atom terbaik sekarang ini berdasarkan fisika yang lebih maju melibatkan atom dingin dan air mancur atomik.
National Institute of Standards and Technology mempertahankan keakuratan 10-9 detik per hari, dan ketepatan yang sama dengan frekuensi radio pemancar yang memompa maser. Jam ini mempertahankan skala waktu yang stabil dan berkelanjutan, yaitu International Atomic Time. Untuk penggunaan masyarakat, skala waktu lainnya digunakan, Coordinated Universal Time. UTC diturunkan dari TAI, tetapi disinkronisasi dengan lewatnya hari dan malam berdasarkan pengamatan astronomikal.

Jam atom pertama dibuat pada 1949 di National Bureau of Standards AS. Jam atom pertama yang akurat, berdasarkan transisi dari atom caesium-133, dibuat oleh Louis Essen pada 1955 di National Physical Laboratory di Britania. Hal ini menyebabkan persetujuan internasional yang menjelaskan detik sebagai dasar dari waktu atomik.

Jam Atom (2)
Pada Agustus 2004, ilmuwan NIST mempertunjukkan sebuah jam atom skala-chip. Menurut para periset, jam ini seukuran seperseratus dari jam lainnya yang telah ada sebelumnya. Dan merka menyatakan bahwa jam ini hanya memperlukan 75 miliwatt, membuatnya cocok untuk alikasi yang mengunakan baterai.
Jam radio modern menggunakan jam atom sebagai referensi, dan menyediakan sebuah cara mendapatkan waktu yang disediakan oleh jam atom berkualitas tinggi di wilayah yang luas dengan peralatan yang tidak mahal.

Jam telah mengalami banyak perubahan dari tahun ke tahun. Namun kini jam masih mungkin mengalami perkembangan teknologi yang semakin canggih lagi hingga beberapa tahun ke depan. Terima kasih saya ucapkan bagi para penemu jam yang memberikan kami kemudahan dalam menjalankan kegiatan sehari-hari. Semoga para generasi penerus dapat mengembangan teknologi jam agar lebih maju di kemudian hari. 

Sumber:
(1) http://www.anneahira.com/sejarah-jam.htm
(2) http://www.wikipedia.org/
(3) http://www.thebiggestsundial.com
(4) http://blog-ansyari.blogspot.com
(5) http://jamtangankanan.blogspot.com
(6) http://infoindonesia.web.id
(7) http://www.pasarteknik.com

2 komentar: