Selasa, 14 Agustus 2012

Tugas-1 Autobiografi Aqila Deviatika

15 tahun kehidupan saya


Masa Balita
        15 tahun yang lalu, yaitu pada hari Selasa tanggal 20 November 1996, lahir lah saya seorang bayi perempuan dengan berat 3,9 kilogram dan tinggi 52 cm dirumah sakit Budi Jaya.  Saya diberi nama Aqila Deviatika.  Nama Aqila diambil dari nama islam yang berarti  terpelajar , Devi mempunyai arti sama dengan dewi atau ratu, sedangkan atika adalah gabungan dari nama kedua orang tua saya Arsil Hakim dan Tina Kristina, bisa juga mempunyai arti cantik.  Alhamdulillah, mama melahirkan dengan normal walaupun menjalankan persalinan yang cukup sulit. Kata mama, saya lahir sebagai  “bayi kebo”  karena bertahan dikandungan mama sampai 10 bulan. 
  “Saat devi lahir mukanya merah sekali seperti makanan yang matang  karena terlalu lama didalam perut mama dan devi mempunyai badan yang bisa dibilang paling besar dibandingkan bayi-bayi yang lain disaat itu” begitulah kata papa saya.
        Saya terlahir sebagai anak kedua dari tiga bersaudara.  Kakak saya bernama Gina Atiqasari.  Kami hanya berbeda umur  1 tahun 8 bulan.  Adik saya bernama almarhumah Annisa atiqaputri. Ya, benar adik saya sudah meninggal dunia.   Ia meninggal saat berumur 11 bulan. Waktu itu saya masih sangat kecil, belum mengerti apa-apa. Saat melihat adik saya tergeletak dikasur tidak bernyawa, saya mengira mama telah memberikan adik yang baru lagi.

                                                 Saya saat acara injak tanah yaitu acara tradisional jawa

                                                                                   Saya umur 3 tahun

                                                   Saya bersama keluarga. (sebelah kiri bawah)

 Masa KB-TK 
         Selama balita, saya beserta keluarga tinggal didaerah Bekasi.  Pada tahun 1998, saat saya berumur 2 tahun, kedua orang tua saya memutuskan untuk pindah ke daerah Tebet berdekatan dengan rumah nenek saya dan juga paman saya.  Ketika umur saya menginjak 3 tahun, saya masuk ke KB-TK Tiara Medita (Kelompok Bermain dan Taman kanak-kanak).  Tidak jauh dari rumah.  Saat TK saya sangat gemar mengikuti lomba peragaan busana, lomba Kartini, dan lomba sempoa.  Hasilnya pun memuaskan.  Saya selalu membawa pulang sebuah piala.  Saya juga pernah ditawari untuk memimpin barisan karnaval dalam rangka memperingati hari lahirnya Ibu Kartini.  Duduk di bangku TK-A, saya mulai merasa bosan dan malas untuk bersekolah.  Akhirnya, mama memberhentikan saya sekolah TK.  Beliau memanggil guru les kerumah agar mengajari saya membaca dan menulis.
         
                                                                      Saya saat TK-A

                                 Memimpin barisan karnaval. (Paling depan memegang burung garuda)

Masa SD
       Sekitar 1 tahun saya belajar dirumah dan sekarang waktunya saya melanjutkan kejenjang yang lebih tinggi yaitu Sekolah Dasar.  Saya berhasil diterima di SDN IKIP Rawamangun.  Tentunya ada beberapa kejadian yang tidak akan pernah saya lupakan.  Pertama, sewaktu saya duduk dibangku kelas 1 SD. Libur telah tiba, saya bersama dengan kakak saya sedang bermain dikamar kami. Kami bergantian menggendong satu sama lain.  Lalu saat giliran saya menggendong kakak, kami berdua terjatuh dan menghantam lemari baju, Tentu saja kami terjatuh karena waktu itu kakak saya gendut sekali. Setelah berapa lama kami terjatuh, saya tidak menyadari lengan saya sudah berdarah dengan luka yg terbuka lebar.  Ternyata lengan sebelah kanan saya tertusuk paku lemari. Kakak saya langsung menangis dan memanggil Uteng, panggilan untuk pengasuh kami.  Saya langsung dilarikan ke klinik terdekat dan saat itu juga saya menerima sejumlah jahitan dilengan kanan saya.  Sampai saat ini, luka jahitan itu masih membekas.
       Saat- saat yang paling indah waktu SD yaitu kelas 5 dan 6.  Saya mulai memiliki teman-teman sepergaulan dan saat itu lah lagi nge-trend mempunyai geng atau kelompok pergaulan. Maka kami mempunyai nama geng yaitu TOP 11, sesuai jumlah kami bersebelas.   Tahun 2008, saya menghadapi UASBN yaitu ujian nasional untuk tingkat  SD.  Tentu saya berserta teman-teman yang lain sangat takut menghadapi UASBN.  Namun dengan bantuan guru serta orang tua, saya berhasil lulus dengan nem yang memuaskan yaitu 27,95.

                                                       Kelas 6 SD (bagian tengah, paling kiri)

                                                                 kelas 2 SD (sebelah kanan)

Masa SMP
        Dengan nem tinggi saya bisa masuk ke SMP mana saja.  Saya mempunyai beberapa pilihan yaitu SMP 115, SMP 19, SMP 13, dan SMP 12.  Akhirnya saya memutuskan untuk masuk ke SMPN 13 agar satu sekolah dengan kakak saya.  Saya diterima sebagai Peringkat Pertama di SMPN 13.  Bersekolah di SMPN 13 telah mengajarkan saya berbagai hal penting tentang kehidupan disekitar kita yang sebenarnya. Saya bertemu dengan teman-teman yang berasal dari keluarga tidak mampu, ada juga yang yatim piatu dan lain lain.  Saya diajarkan untuk menghargai hidup serta menghargai apa yang kita punya karena belum tentu orang lain seberuntung kita.  Bagi saya, Sekolah adalah rumah kedua saya. Teman adalah keluarga kedua saya.  Sewaktu SMP saya dikenal dengan panggilan Depol.  Sebenarnya itu adalah panggilan keluarga untuk saya tapi berhubung teman merupakan keluarga saya juga maka mereka ikut memanggil saya depol. Masa SMP saya mulai mengenal cinta monyet.  
 Sahabat saya, Febiko Ramadina mengatakan : “Depol tuh kalau udah kesemsem sama cowok mukanya langsung merah merona dan ngomongin nya cowok itu terus”. 
     Saya juga bertemu dengan teman-teman yang tidak pandang bulu, kompak, menerima saya apa adanya dan selalu ada untuk menghibur saya.  Prestasi-prestasi saya saat SMP juga cukup membanggakan.  Saya menjabat sebagai Bendahara OSIS. Saya selalu ditunjuk untuk berpatisipasi dalam kegiatan-kegiatan sekolah.  Sewaktu duduk dibangku kelas 8, saya mewakilkan sekolah untuk mengikuti kegiatan Pertukaran Pelajar dengan Labschool Kebayoran. Pertukaran pelajar itu berlangsung  selama seminggu dan sangat berkesan.  Murid-murid Labschool Kebayoran sangat menerima saya dengan baik dan ramah terutama murid-murid kelas 8D.  Setelah Kegiatan itu usai pun, kami masih saling bertukar kabar lewat jejaring sosial.  
         Kelas 9 saya kembali menghadapi ujian nasional untuk melanjutkan ke SMA.  Saya sangat antusias tapi juga takut.  Karena kelas 9 merupakan masa-masa terakhir saya di SMP, saya tidak ingin menyia-nyiakan masa-masa ini.  Saya menghabiskan banyak waktu bersama teman-teman saya, dilain waktu saya tidak lupa kewajiban saya untuk belajar demi nilai kelulusan.   Alhamdulillah dengan jerih payah dan semangat kami, satu angkatan 2011 dari SMPN 13 berhasil lulus 100%. 

                                                     Saya bersama teman-teman (paling kiri)



                                                                 Bersama teman- teman (paling tengah)

                                              Saat hari kelulusan SMP. (depan, sebelah kiri)

 Masa SMA
         Saya hanya mendaftar kedua sekolah yaitu SMA Tarakanita dan SMAN 3 jakarta.  Jujur, saya tidak merasa gugup.  Saya pun tidak mempersiapkan diri untuk tes masuk kedua sekolah tersebut.  Pertama, saya mengikuti tes di SMA Tarakanita.  Tes berlangsung di aula sekolah dan peserta tes-nya sangat banyak. Kedua, saya mengikuti tes RSBI di SMAN 3.  Rangkaian tes-nya cukup banyak dan rumit.  Dalam hati saya kuatkan tekad saya untuk masuk SMAN 3.  Memang saya dari dulu sangat ingin bersekolah di SMAN 3 Jakarta. Setelah beberapa hari hasil tes dari kedua sekolah pun sudah ada.  Saya berhasil diterima kedua sekolah tersebut.   Saya langsung bersemangat dan mengambil kesempatan yang diberikan oleh SMAN 3 jakarta. 
        Menjadi murid baru di SMAN 3 sangatlah sulit.  Saya bingung untuk beradaptasi dengan lingkungan baru, saya coba mengikuti ekskul yang cukup menantang yaitu modern dance.  Ternyata langkah itu kesalahan besar, saya semakin terperangkap dalam kerasnya SMA negeri. Saya sempat berhenti sekolah selama beberapa minggu dan saya jadi malas belajar serta mudah stress. Kedua orang tua saya langsung mengambil tindakan yang tepat.  Kelas 10 Semester 2, saya dipindahkan ke SMA Labschool kebayoran.  Awalnya saya tidak yakin karena selama ini saya tahu kalau pelajaran di Labschool termasuk sulit.  Setelah saya menjalankan hari-hari saya dilabschool, saya merasa sangat nyaman, aman dan diterima oleh lingkungan lasbchool. Ternyata ada beberapa murid baru selain saya, yaitu: zhafran, sarah, zhafira, dan via.  Saya masuk ke kelas X-C bersama zhafira dan via.  Murid-murid X-C sangat menerima saya dengan baik.  Walaupun saya mempunyai sedikit kesulitan dalam mengejar pelajaran tapi guru dan teman saya di Labschool siap membantu. Saya pun menikmati semua kegiatan-kegiatan yang diselenggarakan sekolah ini. Kelas X-C adalah kelas yang suka membuat onar dan keisengan baik lelaki maupun perempuan-nya, semester 2  ini kami sering sekali jadi topik pembicaraan guru-guru karena keisengan kami, walau begitu kami tetap kompak dan berani bertanggung jawab menanggung akibat dari masalah yang kami buat. Bulan Mei-Juni 2012 merupakan saat yang menentukan saya akan naik ke kelas 11 atau tidak.  Saya sudah berjuang dengan semampu saya namun saya tetap merasa gagal. Dengan bantuan dan dukungan Ibu Fitri, wali kelas 10-C serta banyak berdoa, alhamdulillah saya naik kelas ke 11-ips-3.

                                                        Kelas X-C (barisan belakang, kelima dari kiri)
                                                                    saya saat tahun baru 2012

                                                  Saya di waterbom saat libur kenaikan kelas 11


                                                                 Studi Lapangan ke Bandung

Tidak ada komentar:

Posting Komentar