Rabu, 22 Agustus 2012

Tugas-1 Autobiografi Annisa Pratita Maharani

      16 Tahun Hidup yang Tidak Terlupakan
   
                       KELAHIRAN  
  
                        Annisa Pratita Maharani, panggil saja saya Tita. Saya dilahirkan pada hari Jum’at tanggal 16 Agustus 1996  pukul 5.30 WIB di Rumah Sakit Bersalin Asih yang terletak di Jalan Panglima Polim, Jakarta. Saya lahir secara normal di bantu oleh dr. H. Soegeng Soepari. “Alhamdulillah, dulu kamu lahir beratnya 4,5 kg panjangnya 51cm mba.” , itulah kata mama saya waktu saya tanya ukuran lahir saya. Saya lahir ditengah-tengah keluarga yang besar. Papa saya bernama Ir. Tri Santoso Iriyanto, MM bekerja sebagai karyawan BUMN. Mama saya bernama Erna Oktoriyawati, SE dia adalah seorang ibu rumah tangga dan teman sharing yang luar biasa. Saya anak ke 2 dari 3 bersaudara. Kakak saya laki-laki bernama Aditya Yusuf  Mahardhika. Jarak umur antara saya dan kaka saya kurang lebih 2 tahun. Dan adik saya perempuan, bernama Alya Anindita Maheswari. Dia hanya berjarak 20 bulan dari umur saya. Sewatu kecil saya sering disangka anak kembar dengan adik saya. Sebab, postur badan kami mirip, mama juga sering membelikan kami baju kembar, hanya warna yang berbeda. Contohnya adik saya warna pink, saya warna biru. Sejak kecil bisa di bilang saya dan adik saya tidak bisa di pisahkan. Kita selalu bersama-sama. Mungkin karena umur yang dekat dan kita sama-sama perempuan. Kata mama, “Aduh mba, jangan tanya deh dulu kamu gimana. Kamu tuh dulu bener-bener ceriwis. Semua kamu tanyain, sampe mama bingung mau jawab gimana lagi.”, ya begitulah kata mama. Sewaktu bayi saya lebih cepat bicara dari pada berjalan. Sampai akhirnya pada saat umur saya kurang lebih adalah 3 tahun, papa saya pindah tugas ke Cilacap, Jawa Tengah. Dari sinilah masa kecil saya berawal.

                        MASA PLAY GROUP

                        Pada umur 3 tahun, orang tua saya memasukan saya ke Play Group Islam Al-Azhar, Cilacap. Pertama kali saya masuk play group, saya diantar oleh mama dan baby sitter saya dan ditunggu hingga pulang sekolah. Karena dulu mama khawatir saya masih bingung menghadapi lingkungan yang baru. Tapi kenyataannya saya enjoy dan cenderung berbaur dengan teman-teman, jadi di hari kedua masuk sekolah mama sudah tidak menunggui saya di sekolah. Saya pulang sekolah pada pukul 11 siang. Dan biasanya saya langsung bermain di perpustakaan bersama teman-teman sambil menunggu mama saya menjemput. Lucunya, setiap saya pulang sekolah, mama pasti selalu membawakan saya sebotol susu dan menyuruh saya menghabiskan susunya sebelum pulang kerumah. Karena mama dulu khawatir saya sudah kelaparan. Dan kebiasaan ini berlangsung hingga saya TK kecil. 

                        MASA TK

                        Setelah play group, orang tua saya memasukkan saya ke TK Islam Al-Azhar 16, Cilacap. Kata guru saya, saya termasuk anak yang aktif di kelas. Saat TK, saya diberi loker berpintu untuk menyimpan buku gambar, alat sholat, spidol warna, dan alat-alat sekolah lainnya. Tapi, berhubung saya dulu suka iseng, saya sering membuat pintu loker saya sendiri patah karena buat gantungan. Padahal saya termasuk anak yang gemuk. Ada lagi kejadian lucu di TK. Dulu di TK saya ada kegiatan ketangkasan. Setiap anak disuruh meniti papan sambil membawa gelas berisi air. Siapa yang bisa mencapai sisi satu nya dari papan titian akan mendapat bintang (poin plus). Saat giliran saya meniti, saya tidak berani jalan. Jujur saja, dulu saya takut dan kurang seimbang. Kemudian guru saya menyemangati saya untuk meniti, tapi saat mulai berjalan, air yang ada di dalam gelas yang saya bawa tumpah semua. Dan disitulah saya menyadari bahwa saya tidak bisa meniti waktu itu.

                        MASA SD

                        Masa TK saya berlalu dengan menyenangkan. Kemudian saya melanjutkan sekolah ke SD Islam Al-Azhar 16, Cilacap. Orang tua saya memilih memasukkan saya ke SD yang notabene berbau islam, karena orangtua saya ingin saya mempunyai landasan agama yang benar dulu. 6 tahun berada di SD adalah hal yang sangat menyenangkan. Saya dari kelas 1 sampai kelas 6 berada di kelas yang sama dengan teman yang sama pula. Karena dulu pada saat saya masuk SD ada system pemisahan antara anak  yang termasuk cepat menangkap pelajaran dan kurang cepat menangkap pelajaran. Yang cepat di masukkan ke kelas B. dan yang agak kurang di masukkan ke kelas A. dan saya alhamdulillah termasuk ke dalam kelas B. Teman sekelas saya berjumlah 30 orang. Dan di SD inilah saya pertama kali mempunyai sahabat. Sahabat saya ada 4 orang. Bernama Dhila, Hani, Nada dan Thea. Tapi yang paling dekat sampai sekarang adalah Dhila. Dia teman curhat dan teman segala-galanya buat saya. Sewaktu kelas 1 dan kelas 2, saya adalah anak yang biasa-biasa saja di kelas. Saya belum punya niatan untuk belajar rajin. Tapi saat kelas 3 saya mulai menunjukan prestasi saya. Karena dulu saya melihat kaka saya dapat ranking 1 di kelas 5. Jadi saya merasa malu kalau dapat ranking jelek. Jadi sewaktu kelas 3 saya mulai rajin dan serius di kelas. Dan pada kenaikan kelas 4 saya mendapat ranking 3. Hingga kelas 6 saya selalu masuk 3 besar, tapi tidak pernah dapat ranking 1. Menurut saya, teman saya yang ranking 1 itu pinter banget. Jadi saya agak kesulitan untuk mengejar nilainya.

                        MASA SMP

                        Hingga saat setelah lulus SD, orang tua saya menganjurkan saya masuk SMP Islam Al-Azhar 15, Cilacap. Karena dulu kakak saya sudah sekolah di sana dan kualitasnya juga bagus. Saya masuk SMP masih bersama sahabat saya, Dhila dan sebagian besar teman-teman SD saya. Tapi di SMP saya dipisah kelas sama Dhila, karena guru-guru khawatir saya dan Dhila saling ketergantungan. Karena dulu kami kemana-mana selalu bersama. Di SMP inilah saat pertama saya harus melewati MOM (Masa Orientasi Murid). Saya awalnya merasa takut. Tapi kakak saya bilang, kalau MOM tidak semenakutkan yang kita fikirkan. Pada saat saya MOM ini, saya dikasih tugas oleh kakak OSIS untuk bikin kalung dari jengkol. Kalung itu bener-bener bau dan harus dipake selama MOM. Saya sama sekali tidak bisa menolak karena itu memang tugasnya. Setelah MOM berlangsung selama 3 hari. Saya masih harus melalui LDKM (Latihan Dasar Kepemimpinan Murid), Di sini ada serangkaian out bond dan di bentuk kelumpok-kelompok. Bagi kelompok yang paling kompak, akan mendapatkan hadiah. Tapi sayangnya pada LDKM ini kelompok saya tidak mendapatkan juara. Tapi tidak apa-apa, menurut saya yang penting adalah pengalamannya. Saat kelas 7, Saya juga punya seorang guru idola yang juga menjadi wali kelas saya. Namanya Bu Iie, dia adalah guru bahasa Indonesia. Selama setahun menjalani kelas 7 di bawah pengawasan Bu Iie, kelas saya di cap sebagai kelas yang paling kompak. Karena setiap ada teman sekelas yang sakit, pasti seluruh anak di kelas akan menjenguk bersama-sama, tentu saja dengan Bu Iie juga. Dulu sewaktu saya kelas 7 saya ingin ikut OSIS. Dan orang tua saya mendukung. Setelah melewati tes tertulis dan tes wawancara ternyata saya lolos. Kemudian saya harun mengikuti LKO (Latihan Kepemimpinan OSIS) yang dilaksanakan di Kopassus. Sangat menyenangkan bisa belajar berorganisasi bersama teman-teman dan menyusun rencana kerja OSIS pada Raker saat itu. Saya di tempatkan sebagai ketua di Sie. Mading dan Kesenian. Saya mengurusi kegiatan Pensi dan mading sekolah. Selama setahun menjabat sebagai Sie. Mading dan Kesenian saya dapat banyak pengalaman. Pengalaman yang sangat menarik adalah saat merancang ide untuk MOM (Masa Orientasi Murid) adik kelas saya. Karena saya diberi tanggung jawab untuk mendesign tema untuk MOM itu. Saya bersama teman-teman saya merancang ide MOM selama 2 hari. Kemudian ide itu langsung di bentuk kedalam proposal dan di ajukan ke kepala sekolah. Ternyata ide itu di terima dan saya cukup puas dengan hasil kerja sie saya. Tidak terasa kenaikan kelas tiba. Saya mendapat nilai yang cukup baik. Saya mendapat ranking 2. Kemudian saya naik ke kelas 8. Saya di masukkan ke kelas Spring balance. Saat kelas 8, setiap kelas punya nama masing-masing. Wali kelas saya saat itu adalah Pak Guntoro. Dulu saya sempat takut di ajar guru itu, karena dulu beliau terkenal agak keras. Tapi ternyata selama setahun saya di kelas 8, beliau tidak pernah sama sekali memarahi saya, walaupun saya dulu termasuk anak yang agak ribut di kelas. kelas 8 adalah masa-masa santai dimana saya baru merasa nyaman di SMP. Saat kelas 8, saya punya sahabat baru di kelas. Mereka bernama Restu, Ogi, Tara, Rizky, Dwi. Jadi kami berenam (4 cowo dan 2 cewe termasuk saya) selalu bersama-sama saat ada perintah untuk membuat kelompok kerja. Dan dari sinilah kita dekat. Kita hampir seperti kakak adik, karena orang tua kami semua sudah sangat dekat. Persahabatan semakin dekat, sampai akhirnya saya diberitahu oleh orangtua saya bahwa saya akan pindah ke Jakarta karena papa harus pindah tugas lagi. Saat itu awal semester 2, saya awalnya senang saat diberitahu akan pindah ke Jakarta. Tapi lama kelamaan saya merasa berat meninggalkan Cilacap. Maklum, masa kecil saya bersama teman-teman dan sahabat-sahabat saya dimulai di kota ini. Hampir 12 tahun saya tinggal di Cilacap. Dan saya merasa takut untuk pindah ke Jakarta. Saat itu di pikiran saya, saya Cuma takut tidak mendapatkan teman di Jakarta. Setiap bulan mendekati kenaikan dan saat kepindahan saya ke Jakarta saya semakin takut. Tapi untung saja sahabat-sahabat saya selalu mensupport. Saat kenaikan kelas, saya semakin merasa tidak rela meninggalkan Cilacap. Tapi sebelum saya pergi ke Jakarta, teman-teman saya membuat surprise perpisahan buat saya. Dari situ saya sadar, teman walaupun akan berpisah mereka tetap peduli terhadap kita. Sampai saat ini saya masih tetap menjaga komunikasi dengan teman-teman saya di Cilacap. Karena mereka semua bagian dari masa kecil saya.
                        Kemudian saya melanjutkan kelas 9 di SMP Islam Al-Azhar 3, Bintaro. Saya di sekolahkan di sana karena lokasi tidak terlalu jauh dari rumah. Kurang lebih 20 menit perjalanan kalau dengan mobil. Pertama kali saya masuk ke sekolah itu, saya di tempatkan di kelas 9D. Jujur, saya sangat gugup saat harus memperkenalkan diri. Tapi wali kelas saya yang bernama Pak Iden menyuruh saya untuk memperkenalkan diri. Kemudian saya maju ke depan kelas dan memperkenalkan diri. 2 minggu pertama di sana, saya merasa seperti sendiri. Mungkin karena saya berada di lingkungan baru dan saya belum tahu cara beradaptasi yang benar. Tapi kemudian ada teman yang duduk di belakang saya, dia bernama Novi. Dia membantu  saya mengenal lingkungan sekolah ini dan memperkenalkan saya ke teman-teman yang lain. Karena dulu saya duduk selalu depan belakang dengan dia, kita jadi sering ngobrol dan sharing. Lama-lama kita dekat dan akhirnya pun kita menjadi sahabat. Sampai sekarang saya masih sangat dekat dengan dia. 

                        MASA KELULUSAN SMP

                        Sampai pada masa menjelang UN. Setiap hari selalu ada PM(Penambahan Materi). Pulang selalu lebih sore dari pada hari-hari biasanya. Tapi guru-guru selalu bilang, bahwa kalau kita mau berusaha dan bersusah payah di awal, pasti nanti ada hasil yang sebanding. Akhirnya waktu UN tiba, saya merasa cukup pede mengerjakan soal-soal. Kemudian saya dan teman-teman seangkatan harus menunggu pengumuman nilai. Pengumuman nilai di bacakan saat wisuda. Saat wisuda saya merasa deg-degan. Saya tidak tahu nilai saya berapa. Tapi kemudian setelah mendapat map berisi nilai saya langsung membuka dan melihat nilai saya. Ya alhamdulilah, nilai saya cukup memuaskan. Alhamdulilah juga angkatan saya yang bernama TEVERALTI (The Seventeenth Generation Ultimate Creativity), lulus 100%. Setelah proses kelulusan, saya tinggal menunggu masa pra MOS di SMA.
                        Pada waktu masa intensif sebelum UN, teman saya Dissa memberi tahu bahwa SMA Labschool Kebayoran membuka pendaftaran. Kemudian saya ikut saja mencoba mendaftar. Saya dari awal memang ingin masuk SMA Labschool, dan orang tua juga sangat mendukung. Saya pun akhirnya mengikuti tes tertulis. Saat pengumuman alhamdulilah saya masuk. Dan akhirnya saya diterima sebagai calon murid SMA Labschool Kebayoran. 

                        MASA SMA

                        Setelah masa libur yang lama setelah pengumuman kelulusan UN, akhirnya masa pra MOS tiba. Saya mengikuti sehari pengarahan itu cukup tenang. Saya justru lebih khawatir pada masa MOS nya. Setelah pulang dari pra MOS, besoknya saya langsung menyiapkan bahan-bahan untuk membuat name tag dan mencari menu makanan yang di suruh. 3 hari MOS menurut saya adalah 3 hari yang melelahkan. Apa lagi saat harus lari pagi. Saya yang biasanya bangun jam 4.30 tiba-tiba harus bangun jam 3.30 untuk siap-siap ke sekolah, membuat saya masih mengantuk saat tiba di sekolah. Dengan kondisi ngantuk seperti itu, masih harus lari pagi, itulah yang membuat saya lelah. Tapi tidak apa-apa, banyak pengalaman yang di dapat. Di Labsky saya adalah salah satu anggota dari angkatan 11. Di Labsky kekompakan angkatan sangat di butuhkan. Karena, kedepannya akan ada banyak event yang membutuhkan kekompakan. Di labsky saya duduk di kelas XE bersama 39 teman saya yang lain. Tapi saat pertengahan semester 1, ada 2 teman saya yang mengikuti kelas Akselerasi, jadi sekarang di kelas hanya ada 38 anak saja termasuk saya. XE di bawah bimbingan Pak Edy , adalah kelas yang sangat menyenangkan. Semoga kedepannya XE semakin dekat dan semakin kompak. Begitu pula dengan Angkatan 11 Labsky. Semoga kita semua semakin akrab dan mengenal satu sama lain.
                        Selain itu, selama kelas 10 saya juga mengikuti kegiatan PILAR, Trip Observasi dan BINTAMA. Kegiatan-kegiatan itu wajib diikuti oleh seluruh siswa kelas 10. Saya akui kegiatan itu menguras waktu dan tenaga, apa lagi saat kelas 10 kita semua juga harus mengejar penjurusan. walaupun kegiatan-kegiatan ini melelahkan, saya mendapatkan banyak pelajaran dan pengalaman yang mungkin akan membantu saya setelah saya sudah dewasa nanti. Semakin dekat waktu menjelang UKK, semakin dekat juga waktu pengumuman penjurusan. Saya hanya bisa belajar dan pasrah apapun hasilnya. Pada saat penerimaan rapot saya bersyukur karena alhamdulillah sudah sesuai keinginan.
                        Saat ini saya sudah naik ke kelas 11, tepatnya di XI IPA1. Saya bertemu lagi dengan beberapa teman dari XE dan banyak dari kelas lain. Awal tahun pembelajaran di kelas 11 baru saja dimulai, saya harap kedepannya kelas XI IPA 1 semakin kompak dan sukses.
                        Saya yang baru berumur 16 tahun, masih mempunyai jalan yang panjang. Dan pasti masih akan ada banyak tantangan dan pengalaman yang baru. Saya harus lebih dewasa lagi menghadapi semuanya. Saya bukan anak play group yang suka ngedot, saya bukan anak TK yang membuat pintu loker patah, dan saya juga bukan anak SD dan SMP yang masih harus berada sepenuhnya di bawah pengawasan guru. Saya sudah SMA dan saya harus bisa belajar mandiri dan bersikap lebih baik lagi. Mudah-mudahan di tahun-tahun yang akan datang, saya bisa menjumpai pengalaman yang akan menginspirasi hidup saya.


saya saat sudah bisa duduk

saya saat bayi


saya saat bayi

Andin, Saya, dan Mas Adit



bersama keluarga di Batu Raden

bersama Mama di Kawah Putih
bersama OSIS angkatan 6 dan OSIS Pawitikra SMP 5 Jogja

bersama Dhila

bersama Novi
bersama Papa di Kota Tua


bersama Teveralti
bersama teman-teman saat study tour ke Bandung

saat lari pagi terakhir kelas X

bersama XE
bersama cewek-cewek XE saat refleksi
bersama Venna, Alvian, Excel dan Audi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar